21 Februari 2024

Gubernur Riau (Gubri) Syamsuar (kiri) menerima kunjungan reses anggota Komisi II DPR RI bertempat di gedung Balai Serindit, kompleks kediaman Gubernur Riau, Selasa (18/7/2023).

PEKANBARU – Gubernur Riau (Gubri) Syamsuar menerima kunjungan reses anggota Komisi II DPR RI bertempat di gedung Balai Serindit, kompleks kediaman Gubernur Riau, Selasa (18/7/2023). Dalam pertemuan tersebut, dibahas beberapa isu penting salah satunya yakni wacana penghapusan tenaga non Aparatur Sipil Negara dilingkungan (ASN) atau tenaga honorer.

“Kami minta agar kebijakan tersebut ditinjau kembali, karena jika berlakukan dikhawatirkan akan menambah angka pengangguran di Provinsi Riau,” kata Gubri.

Selain akan menambah angka pengangguran, dengan kebijakan tersebut juga akan banyak menggerus tenaga kerja dilingkungan Pemprov Riau. Pasalnya, jumlah rekrutmen tenaga ASN setiap tahunnya tidak sebanding dengan jumlah ASN yang pensiun.

“Pengangkatan ASN setiap tahunnya hanya sedikit, sementara yang pensiun sampai ratusan setiap tahunnya. Tentunya hal ini tidak seimbang,” sebutnya.

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi II DPR RI Syamsurizal mengatakan, saat ini pihaknya sedang mengupayakan agar seluruh tenaga honorer yang sudah mengabdi selama ini dapat diangkat menjadi tenaga Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK).

“Kami sedang mengupayakan agar para tenaga honorer tersebut ditingkatkan statusnya menjadi pegawai PPPK. Jadi Insya Allah tidak ada yang akan diberhentikan,” ujarnya.

Selain meningkatan status PPPK, para honorer yang akan diangkat menjadi tenaga PPPK juga akan diupayakan untuk mendapatkan uang pensiun, sama dengan PNS.

“Kemudian juga boleh meniti karirnya dengan jabatan-jabatan tertentu, jadi hampir tidak ada perbedaan dengan PNS pada umumnya,” sebutnya seperti dilasnir mediacenterriau.***

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *